Monday, March 25, 2013

Siklus Hidup Taenia Solium



Siklus Hidup dari Taenia Solium

Taenia Solium masuk ke dalam kelas Cestoda (Cacing Pita) dan termasuk dalam Filum Plathyhelminthes (cacing pipih). Bentuknya tuguhnya panjang dan pipih menyerupai pita, panjangnya bisa mencapai lebih dari 3 m. tubuhnya tersusun atas rangkaian segmen-segmen yang disebut Proglotid yang membesar ke belakang karna mengandung banyak sel telur. Pada bagian Skoluks (kepala), terdapat empat alat hisap dan kait yang tersusun dari bahan kitin yang disebut rostelum. Taena Solium merupakan hermafrodit artinya menghasilkan ovum dan sperma dalam satu proglotid.

Dalam tubuh manusia, proglotid cacing pita dewasa yang mengandung embrio melepaskan diri dari rangkaian proglotid serta keluar bersama dengan feses. Bila proglotid dewasa ini tertelan oleh babi, maka dalam usus babi, selubung telur dalam proglotid akan larut hingga keluar larva yang disebut heksakan atau ongkosfer. Dengan menembus usus babi, heksakan ikut aliran darah dan singgah pada otot atau jaringan tubuh lainnya kemudian larva ini akan berkembang menjadi sistiserkus. Apabila manusia memekan daging babi yang mengandung sistiserkus ini maka sistiserkus ini akan tumbuh menjadi cacing pita dewasa dalam usus manusia. Kemudian daur hidup cacing ini akan terulang kembali.